Langsung ke konten utama

Behind The Scene "Looking For Mr.Kim"

(Behind The Scene)
Looking For Mr.Kim
By
Aida MA

            Kaget, terharu, berkaca-kaca itu ekspresi pertama kali saat tiba-tiba sebuah notifikasi facebook masuk ke BB saya. Tepatnya mba Rini Bee yang sengaja mentioned nama saya dalam commentnya atas kemenangan “A Message From Borneo” Novel kolaborasi Mba Riawani Elyta dan Mba Eni Shabrina WS.

            Melirik sejenak ke belakang bagaimana Novel Looking For Mr.Kim bisa menjadi salah satu pemenang 10 naskah pilihan Bentang membuat saya kembali merasa ini benar-benar sebuah Anugerah Tuhan untuk saya. Catatan perjalanan saya yang masih cemen dalam dunia menulis tak mencatat satu pun buah karya saya yang bergenre Novel. Benar, ini adalah Novel pertama saya, yang langsung mendapat appresiasi yang tak pernah saya duga sebelumnya.

            Berawal dari krasak krusuk di grup Be A Writer karena hadiahnya yang cukup menggiurkan, saya beranikan diri untuk ikut lomba Novel Bentang Belia. Sebenarnya predikat juara jauh dari pikiran saya, tepatnya saya hanya sedang menantang diri saya sendiri, bisakah saya menyelesaikan sebuah Novel Remaja dalam waktu satu bulan dengan target minimal 80 halaman.

            Sempat merasa kalut juga ketika para sesepuh, dedengkotnya juara nulis ikut andil dalam event ini. Ah, lagi-lagi saya ngomong ke diri sendiri. Saya hanya sedang menentang sikap malas saya yang sering merajalela kalau tidak dikejar oleh kata “Deadline.”

            Seminggu, saya belum menulis satu kalimat pun, kerjaan saya hanya bolak balik ke toko buku, larak lirik novel remaja yang sedang nge-trend saat ini. Akhirnya saya memutuskan menulis Novel Remaja dengan setting Korea dan Jakarta. Pikir-pikir Remaja Indonesia sedang demam Korea, mengapa tidak sekalian saja saya tulis yang berbau Korea namun dalam pandangan remaja Indonesia, makanya dalam beberapa bab sengaja saya selipkan fakta dan nasehat yang saya narasikan sehalus mungkin.

            Ternyata tak mudah menulis setting sebuah daerah atau negara yang belum pernah kita kunjungi. Dua minggu saya hanya menyelesaikan 3 bab dari 12 bab dalam outline yang sudah saya susun.  Semua referensi sudah saya kumpulkan, termasuk membeli buku-buku berlibur ke Korea, catatan perjalanan Mahasiswa Indonesia yang belajar di Korea dan yang paling penting, mau tak mau saya harus belajar memahami bahasa Korea, huruf hangeul dan nonton drama seri Korea yang benar-benar banyak menyita waktu, plus efek mata bengkak karena sebagian drama Korea membuat penontonnya kecanduan dan nangis bombay.

            Dua minggu pool saya membakar semangat. Bagaimanapun caranya Novel ini harus selesai, harus ikut event Bentang. Ini tidak mudah buat saya sebagai penulis yang kurang produktif dan bisa dikatakan malas kecuali digenjot deadline. Ternyata sugesti saya ada hasilnya. Sehari sebelum deadline, akhirnya Looking For Mr.Kim selesai juga dengan jumlah halaman yang  pas-pasan sekitar 108 halaman. Hanya lebih 28 halaman dari syarat yang ditentukan Bentang.

            Perjalanan Looking For Mr. Kim ternyata harus diuji, saat naskah dikirim di hari deadline tantangannya ada-ada saja. Email Bentang full email, email yang masuk malam itu semuanya bernotifikasi mailer daemon. Wall facebook Bentang dipenuhi permintaan kebijakan agar panitia menambahkan waktu satu hari lagi untuk deadline.

            Saya salah satu yang kena efek deadline, malah saya sempat curhat di Be A Writer sambil nyanyi lagu Ayu Ting-ting, kemana-kemana kan kubawa naskah ini hehehhehe... Ya, setidaknya saya dapat peringatan, kalau mau kirim naskah jangan nunggu deadline, bisa-bisa naskah ga bakal sampai ke panitia. Tapi ya begitulah saya, penulis yang masih dapat title penulis deadline, ga bakalan kreatif kalau ga dekat-dekat deadline (hehhehe...).

            Nekad, saya ambil keputusan kirim naskah via inbox facebook Bentang. Dengan modal minta maaf dan takut didiskualifikasi karena lewat dari batas deadline. Akhirnya Bismillah, naskah saya kirim via inbox.

            Saya pikir urusannya sudah selesai, ternyata keesokan harinya panitia memberikan kebijakan penambahan jam deadline sampai dengan pukul 12 siang. Bayangkan saja bagaimana kagetnya saya, saat iseng buka inbox facebook melalui BB, ternyata ada pesan dari Bentang agar peserta yang sudah mengirimkan naskahnya via inbox segera mengirimkan kembali naskahnya ke email Bentang ditunggu sampai dengan pukul 12 siang.

            Saya lirik jam di tangan menunjukkan pukul 11.55 Wib, Jleebbbb... Tiba-tiba saya kalut, ga terbayang kalau naskah saya gagal ikut kompetisi. Sementara saya masih ada kelas mengajar, laptop dan modem saya tinggal di rumah pula. Syukur Alhamdulillah, lagi-lagi saya pikir ini memang anugerah Tuhan buat saya. Setiap email yang saya kirim semalam, saya cc ke alamat  email saya yang lainnya dan email itu masih tersimpan di BB saya, alhasil tinggal forward dan saya kirimkan ke Bentang tepat pukul 11.59 WIB.

            Selesai urusan pengiriman naskah. Sekarang giliran menunggu hasilnya. Beberapa kali saya menelan ludah saat melihat beberapa nama yang sangat saya kenal pernah menjuarai beberapa event menulis. Termasuk Mba Eni Shabrina dan Mba Riawani Elyta yang lebih senior dari saya dalam dunia menulis. Jadi, ya ibarat penulis ingusan yang bersaing dengan penulis yang sudah memiliki kelasnya, harapan saya tak muluk-muluk, ya syukur kalau menang, kalau engga ya saya minta bantu Bu Kepsek Leyla Hana buat nawarin ke penerbit lain heheheh...Ya, begitulah naif sekali harapan saya saat itu.

            Ternyata oh ternyata, di hari pengumuman Looking For Mr.Kim akhirnya menjadi salah satu dari 10 naskah pilihan yang akan diterbitkan Bentang dari 500 lebih naskah yang ikut. Lagi-lagi ini sungguh sebuah anugerah buat saya yang pertama kali membuat novel. Terimakasih untuk semua teman-teman yang sudah mendukung dan membakar semangat saya untuk menyelesaikan Novel ini, hingga akhirnya menjadi salah satu 10 naskah pilihan Bentang.

***

Jakarta, 15 januari 2012
Pukul 22.19 WIB
Aida MA





 

Komentar

  1. waduh, kenepong baru tahu link-nya sekarang ? apa sengaja nunggu terbit ?? hehehe ...
    Salut sama semangatnya mbak, aku niru malasnya doang ...
    Semoga laris manis

    BalasHapus
    Balasan
    1. heuheuheu..udah pernah tak posting di FB dan grup BaW mba :D, aku juga kumat2an mba...tapi deadline kayak alat pacu jantung heuheuheu

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

GA-KETIKA CINTA HARUS PERGI

Ketika Cinta Harus Pergi, Aida,MA dan Elita Duatnofa              Selamat datang kembali di Give Away buku saya, kali ini KETIKA CINTA HARUS PERGI akan sampai ke tangan sahabat-sahabat semua dan insya Allah siap untuk menginspirasi pembacanya.             KETIKA CINTA HARUS PERGI ini merupakan buku nonfiksi motivasi islami yang saya tulis bersama sahabat saya Elita Duatnofa, buku ini juga sudah cetak ulang kedua setelah dua bulan terbit. Sesuai dengan genre bukunya yaitu motivasi, maka give away kali ini mengajak sahabat semua mengeluarkan semua jurus dengan tema tulisan MERHARGAI DIRI SENDIRI .             Biar adil saya akan membagi TIGA buah buku KETIKA CINTA HARUS PERGI untuk tiga pemenang dengan 3 akun lini massa yang berbeda . 1.      Twitter , sahabat yang menggunakan twitter, silahkan follow akun twitter saya @aida_aie dan @elexmedia, lalu membuat tweet minimal lima kali dengan hastag #HargaiDiri, GA #KCHP . Jangan lupa mention saya @aida_aie da

GA-AIDA.MA

Saya sengaja tidak memberi judul give away kali ini. Ini hanya sedikit berhubungan dengan sebuah pencapaian ketika umur saya sudah melewati angka 30 tahun.             Mungkin setiap kali ulang tahun, kita terbiasa membuat sebuah keinginan, mungkin juga agak mirip dengan membuat sebuah resolusi di awal tahun. Ada yang memang tercapai sesuai target ada juga tanpa hasil sama sekali.             Saya sendiri bukan orang yang penuh perencanaan, tapi beberapa hasil dan pencapaian yang saya dapat hari ini karena berkah Allah dan usaha yakin serta doa yang terpanjatkan. Apa pencapaian saya sampai dengan saat ini bisa baca di sini.             Nah, give away kali ini hanya ingin berbagi pengalaman dengan sahabat semuanya. Pilihannya menjadi dua versi. 1.     Bagi yang sudah berusia 30 tahun, yuk bagi pencapaian yang sudah kamu dapatkan ketika umurmu sudah 30 tahun. 2.     Bagi yang belum berumur 30 tahun, sharing juga apa-apa saja yang ingin kamu capai sebelum u

Give away Buku #YaAllahBeriAkuKekuatan

Bismilllahirrahmanirrahim… Setelah dengan pede selangit mengirim postingan di wall FB saya mengenai polling Give Away buku   Ya Allah Beri Aku Kekuatan. Akhirnya saya memutuskan untuk bagi-bagi hadiah untuk pemenang Give Away kali ini. Yukk intip hadiahnya dulu   biar nulisnya tambah semangat (hehehe..) a.   Untuk Tiga pemenang utama akan mendapat masing-masing 1 paket buku saya #YaAllahBeriAkuKekuatan, #BerbagiHati dan #Kereta Terakhir. Tiga buku di sini, selain Novel Looking for Mr.Kim :D b.     Untuk Dua orang pemenang favorit, akan mendapatkan    secara GRATIS hadiah pulsa masing-masing @25 ribu rupiah. Menarikkk? Ya dong…Okee... Sekarang saya mengajak teman-teman kembali ke aturan mainnya. Berhubung banyak request yang minta bikin tema yang engga susah-susah, akhirnya saya memilih tema ini “Wanita dan Ujian ”. Tema ini masih berkaitan dengan buku motivasi Islami Ya Allah Beri Aku Kekuatan, yang sebagian besar kisahnya