Kamis, 24 Desember 2015

MENPAR, 101 JURUS PESONA INDONESIA UNTUK WISATA INDONESIA






Akhir tahun yang hectic dengan kegembiraan dan gegap gempita menjelang liburan dan menyambut tahun baru. Ibukota sudah terlalu padat dengan keseharian dan kebisingan selama senin hingga jumat.  sehingga liburan menjadi alternatif lain untuk melepas sejenak kejenuhan yang ada.

Namun liburan kali ini ternyata benar-benar bombastis, semua orang sepertinya berlomba-lomba menikmati indahnya pesona indonesia yang sangat wonderfull. Bayangkan saja jalur Jakarta-Bandung, Jakarta-Bogor, padat merayap, kecepatan nyaris 0 km perjam. Macet itu sudah bisa diduga, long week end bergandengan dengan liburan akhir tahun, ditambah Maulud Nabi dan Natal. Sudah begitu, promosi Wonderful Indonesia dan Pesona Indonesia Kemenpar juga habis-habisan, baik melalui TV, digital, maupun selling dengan below the lines. 

"Weleh sudah stag 4 jam dari Ciawi menuju Gadog," aku Juni Armanto, di status Facebooknya.
Status Aro, panggilan Juni Armanto itu langsung disambar friend di medsosnya, Wiro Ribismo. "Saya Jakarta Garut 9 jam," tulisnya.

"Sejak pagi jam 7 saya berangkat dari Jakarta, arah Bogor sudah mandek. Saya sarankan jangan ke objek wisata dulu deh, daripada akhirnya berwisata di mobil. Besok subuh sudah harus berangkat," kata Armanto, 24 Desember 2015 pukul 12.30 wib.

Panjang dan nyaris tak banyak harapan bisa lancar. Sedangkan tol dalam kota arah Jakarta kosong, bisa digeber sampai 100 km/jam. Jalur JORR dari Pondok Indah sampai Cikunir 5, padat mandek juga. Tiga simpul objek wisata di Jakarta, Ancol di Utara, Kota Lama di pusat dan TMII di Timur sesak dengan antrean panjang sejak pagi.

Pulau Seribu yang menjadi ikon wisata bahari Jakarta juga heboh diserbu pengunjung. Liburan sekolah, libur panjang akhir tahun, memang menjadi musim wisata tahunan yang ditunggu-tunggu anak-anak. Ke arah Barat, akses yang membaik ke Pantai Anyer, Pantai Carita, sampai Tanjung Lesung Banten juga berdampak positif.

Banyak pelat B (Jakarta) yang touring bersama keluarga menyusuri Selat Sunda itu. Suasana pantai memang tidak banyak pilihan bagi warga Jakarta. Ancol bagus, lengkap, cuma perlu variasi baru bagi orang Jakarta untuk membangun cerita adventure bahari yang baru.

Bebas Visa Memudahkan Wisatawan ke Indonesia

Bukan hanya ibu kota yang sesak dengan wisatawan. Andy Fong - GM Batam View Nongsa mengakui, promosi Bebas Visa Kunjungan (BVK) dengan branding Wonderful Indonesia sudah mulai terasa detaknya. "Memang akhir tahun 30-31 Desember sampai 1 Januari 2016, sudah booking 80% dari kapasitas hotel dan resort yg tersedia. Minggu depan saya berharap akan tembus 100 persen," kata Andy Fong.

Andy menyebut bebas visa itu sangat strategis untuk menarik wisman ke Batam dan Bintan, dengan originasi Singapore. Atau wisatawan asing yang ke Negeri Singa Putih itu, baik yang sedang bekerja di sana atau ekspatriat maupun yang sedang berlibur di Singapore. "Untuk perayaan buka tutup tahun sudah sekitar 300 paket yang terjual, dan pasti akan bertambah. Terima kasih support promosi Wonderful Indonesia oleh Kemenpar maupun Dispar Kepri," kata Andy Herman Muchtar, Ketua PHRI Jawa Barat menambahkan, target tingkat hunian hotel di wilayahnya tanggal 24-31 Desember 2015 ini 80 persen.

Tidak berani 100 persen, karena peningkatan jumlah hotel di Jawa Barat, khususnya Bandung, luar biasa pesat. "Sekarang ada 480 hotel dengan jumlah kamar lebih dati 23.500 rooms," jelas Herman Muchtar.

Problem utama Bandung adalah akses. Mecet Jakarta Bandung itu sudah bukan menjadi rahasia umum. Bikin betis kaki kiri lama-lama jadi lebih kekar, karena keseringan menginjak kopling. "Celakanya, kita Bandung sendiri juga macet luar biasa!" aku Herman Muchtar.

Cerita lain datang dari Sidoarjo, sekitar 25 kilometer dari Surabaya, Jawa Timur. Purnomo, Guru SMKN Surabaya, asli Desa Gelang, Tulangan yang menjadi salah satu sentra  penjualan souvenir seperti tas kulit, jaket kulit, sabuk kulit, dompet kulit dan sebagainya.
"Libur  panjang ini, souvenir dari kulit laris manis," katanya

Tokoh Pariwisata yang begitu cinta dengan sosialisasi destinasi wisata dalam negeri dan juga pemilik Pemilihan Puteri Pariwisata, Johnnie Sugiarto sangat bangga dengan program pengenalan Indonesia dengan jargon Wonderful dan Pesona Indonesia dengan menggandeng Nadya Hutagalung dan banyak blogger Asia dalam acara Wondernesia yang ditayangkan TLC dan Internation TV Network Discovery.

"Saya sambut 2016 dengan membangun promosi Pariwisata digital untuk Indonesia thats why semua puteri Pariwisata harus bisa menulis dan punya blog sehingga dari tulisan tersebut orang akan ramai berkunjung ke Indonesia," paparnya lugas diaminkan oleh Zahra, Febri dan Nadira sebagai alumnus Puteri Pariwisata.


101 Jurus Pesona Indonesia, Wonderfull Indonesia


Semua sudah mendengar dua jargon Kementerian Pariwisata untuk menarik jutaan wisman dan wisnus menuju destinasi andalan nusantara.

Untuk itu perlu sekali adanya masukan dari banyak pihak untuk memberikan semangat dan langkah-langkah alternatif untuk menciptakan gebrakan di dunia pariwisata Indonesia. beberapa orang tokoh yang ikut memberikan pendapat dan saran menjadi hal yang patut diperhitungkan dalam pengembangan pariwisata Indonesia.

Tung Desem Waringin, sang motivator menekankan perlu adanya 'Show Jalanan' sebagai acara akhir tahunan yang khas dan rutin melibatkan banyak massa di tiap Kota di Indonesia..

"Masing-masing Pemda bisa gelar kontes ide dulu. Show seperti apa yang akan digelar di masing-masing daerah sehingga acara tersebut menjadi acara tahunan tiap daerah seperti Jember Fashion Carnival atau Solo Batik Carnival, di luar itu khan seru ada perang tomat, ada banteng liar dan sangat fenomenal dengan massa berbagai negara tumpah ruah, ini harus dimiliki oleh Wonderful Indonesia," paparnya lugas.

Ia mengaku belum melihat ke'gila'an itu dari kinerja dan berupa gebrakan dari Menpar Arief Yahya, menurutnya perlu kegilaan-kegilaan untuk gelar show jalanan agar dunia datang ke Indonesia apalagi ada program Free Visa yang sudah sangat membantu.

Sementara itu pihak Asita, Asnawi Bahar berpendapat bahwa "Bebas Visa" akan menjadi salah satu pelayanan yang memberi kemudahan bagi wisatawan disamping faktor-faktor lainnya.

Berkenaan dengan Wisata Halal, ada yang menarik dari sosok inspiratif, pengagas ESQ, Ary Ginandjar bahwa liburan panjang akhir tahun ini sangat istimewa untuk bisa menikmati Indonesia yg amat indah mempersona.

"Sekarang bahkan ummat Islam bisa menikmatinya dengan rasa tentram ketika berlibur karena sekarang sudah tersedia berbagai fasililtas Halal Holiday yg terjamin.

Para wisatawan muslim bisa lebih tenang berlibur di daerah tujuan wisata halal holiday bersama seluruh keluarga tanpa ragu lagi.

 Inilah pariwisata yg  bisa membawa berkah yg sudah lama dinanti- nantikan, baik penyelengggara dan wisatawannya juga, saya memuji progres dari pemerintah untuk hal ini," paparnya lugas.

Lanjut Ary sampaikan akan kebahagiaan tiap kali menyambut liburan pergantian tahun, menikmati pesona indah wisata Indonesia, baik yang dekat dengan rumah tinggal atau di luar provinsi.

"Nikmatilah ciptaan Allah SWT yg maha indah ini dan kenali aneka ragam budayanya. Tapi ingatlah, niatkan perjalanan pesona wisata ini karena Perintah Allah, niscaya keberkahan akan kita dapat.

Selamat berlibur panjang, nikmati pesona wisata Indonesia yg indah ini, " pesannya.

So, sebagai Indonesian People, yuk kita dukung bersama wisata Indonesia, kabarkan berita baik pada dunia luar agar travel warning bisa diminimalisir sebaik mungkin.


0 komentar:

Posting Komentar