Langsung ke konten utama

MENGAPA ANAK DIJADIKAN ALASAN?


anak-anak di Masjidil Haram
credit foto by Aida Ahmad

Seberapa sering langkah kita terhenti karena harus mengurus anak? Atau apakah kita menjadikan anak-anak yang kita lahirkan sebagai alasan atau penghalang untuk tetap beribadah dengan khusu'?

Beberapa kali waktu shalat di Masjidil Haram, saya sengaja memilih shalat diantara ibu-ibu yang membawa anak-anaknya. Saya amati mereka, saya perhatikan anak-anak mereka. Saya takjub bagaimana mereka membiarkan anak-anak mereka menyapa jamaah lainnya.



Masya Allah bayi-bayi, anak anak balita diajarkan agar cinta pada masjid, mereka berkenalan dengan jamaah yang lain, lalu sang ibu membaca Al-Quran, sambil menunggu waktu shalat selanjutnya, sang ayah membantu mengasuh balita. Saya menemukan kekompakan dalam hal mendidik yang Masya Allah (meski mungkin tidak semua keluarga melakukan hal yang sama)

Namun. Keluarga-keluarga yang saya temui di barisan Shaf Masjidil Haram adalah orangtua yang tak pernah menjadikan anak-anak mereka sebagai alasan untuk tidak ke masjid, untuk tidak belajar agama, bahkan mereka membawa anak-anak mereka ke masjid, shalat, tawaf, sai agar cinta pada ibadah.




Saya malu. Saya belajar itu dari mereka. Anak-anak yang tertib ketika shalat. Karena paham, ini saatnya menemui Allah, maka mereka diam sejenak mengikuti gerakan orangtuanya. Tidak ada anak-anak yang berteriak, kucar kacir, berlarian, bercanda. Mereka diam di tempatnya dan sebagian ikut belajar shalat. Ya Allahhh.. potret ini bikin iri.

Diam-diam saya berdoa...

"Ya Allah jadikanlah anak keturunan hamba menjadi golongan orang-orang shaleh, dan jadikanlah hamba orangtua yang mengajarkan anaknya lebih cinta pada agama-Mu daripada menyibukkan diri dengan segala pesona dunia"

Masjidil Haram
Sabtu, 29 Feb 2020
Aida Ahmad

Komentar

Postingan populer dari blog ini

GA-KETIKA CINTA HARUS PERGI

Give away Buku #YaAllahBeriAkuKekuatan

GA-AIDA.MA